• Kam. Des 1st, 2022

Pelaku IHT Minta Pemerintah Menunda Kenaikan Cukai

menu

Pelaku IHT Minta Pemerintah Menunda Kenaikan Cukai

Ilustrasi – Cukai rokok. Foto: Humas Bea Cukai

jpnn.com, JAKARTA – Para Pelaku industri hasil tembakau (IHT) meminta pemerintah meninjau kembali kebijakan kenaikan cukai rokok 2023 dan 2024 rata-rata sebesar 10 persen lebih.

Selain kondisi ekonomi masyarakat masih sangat berat sebagai dampak dari kenaikan bahan bakar minyak (BBM), dan pendemi Covid 19 yang belum reda, juga karena saat ini sudah masuk resesi ekonomi dunia.

Ketua Gabungan produsen rokok putih Indonesia (Gaprindo) Benny Wahyudi menuturkan situasi ini sangat beda dari yang normal.

“Pandemi belum selesai, masih ada saja kasus baru (terinfeksi Covid 19 yang jumlahnya mencapai) 6000-7000 kasus. Saya benar-benar tidak tahu, apakah memang IHT ini sudah tidak diperhatikan (pemerintah)? Yang jelas, kalau tidak diperhatikan, kontribusi IHT kepada penerimaan negara itu kan lebih dari 10 persen. Cukainya saja tahun ini diperkirakan lebih dari Rp 200 triliun,” ujar Benny Wahyudi.

Hal yang sama disampaikan Ketua Forum Masyarakat Industri Rokok Seluruh Indonesia (Formasi) Heri Susianto.

Menurutnya, Kebutuhan akan pemasukan negara ini sangat luar biasa. Tahun 2022 target cukai rokok itu sekitar Rp 203 triliun.

Kenaikan cukai rokok itu memang untuk memenuhi kebutuhan keuangan negara. Sehingga lima tahun terakhir ini kenaikan cukai rokok langsung diputuskan Presiden.

Dewan Perwakilan Rakyat menurut Heri Susianto sudah mengajukan kenaikan cukai rokok di angka 7%.

Pelaku IHT berharap pemerintah merubah kebijakannya, untuk tidak menaikan cukai rokok pada 2023 dan 2024.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Source link