• Sel. Nov 29th, 2022

P2G: Guru Honorer Tetap Digaji Murah, Seleksi PPPK Hanya Jadi Program PHP Pemerintah

menu

P2G: Guru Honorer Tetap Digaji Murah, Seleksi PPPK Hanya Jadi Program PHP Pemerintah

Guru honorer ikut seleksi PPPK. Ilustrasi. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA – Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) menilai pemerintah tidak maksimal memperjuangkan nasib honorer.

Guru honorer masih tetap digaji murah dan dikungkung dengan seleksi PPPK yang hanya jadi program PHP (pemberi harapan palsu) pemerinah.

Koordinator nasional P2G Satriwan Salim mencontohkan seleksi PPPK 2021 yang kacau balau.

Semestinya tiga tahapan proses seleksi guru PPPK tuntas pada 2021.

Faktanya sampai November 2022 pemerintah baru membuka tahapan ketiga.

“Jadi, pelaksanaannya molor satu tahun,” kata Satriwan, Jumat (25/11).

Belum lagi, ujarnya, nasib 193.954 guru lulus PG atau passing grade hasil seleksi tahun lalu yang tidak mendapatkan formasi. Mereka digiring dalam seleksi PPPK 2022, itu pun masih menyisakan 55 ribu yang tidak mendapatkan formasi.

Ironisnya, sebagian dari mereka (guru swasta), bahkan sudah tak lagi mengajar karena sudah dipecat yayasan.

P2G mengatakan guru honorer yang ikut seleksi PPPK malah buntung, pemerintah tahu tidak ya.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Source link