• Ming. Nov 27th, 2022

Luhut hingga Sigit Layak Menjadi Kandidat Cawapres Mewakili Figur Nonmuslim

menu

Luhut hingga Sigit Layak Menjadi Kandidat Cawapres Mewakili Figur Nonmuslim

Intelektual muda Hery Haryanto Azumi. Dokumen pribadi

jpnn.com, JAKARTA – Intelektual muda Hery Haryanto Azumi menyebut Indonesia adalah negara majemuk dan menjamin perbedaan sebagai sesuatu yang lumrah. 

Dia mengatakan tidak ada batasan atau larangan orang kelompok tertentu menduduki suatu jabatan di Indonesia

Hery mengatakan itu saat menjadi pembicara diskusi Pro-Kontra Presiden atau Wapres Nonmuslim Dalam Pilpres 2024 yang diselenggarakan Rumah Menggiring Arus di Tebet, Rabu (23/11).

Ketua Umum Forum Satu Bangsa itu pun menyebut sosok dari kalangan muslim sebagai mayoritas, biasanya akan menjabat presiden RI. Namun, sosok presiden RI itu bisa didampingi perwakilan nonmuslim di pos wakil presiden RI pada 2024.

“Sebagai negara dengan populasi dan potensi muslim yang besar, wajar jika presiden berasal dari kalangan muslim, namun untuk posisi wakil presiden bisa saja berasal dari kalangan nonmuslim sepanjang mendapat dukungan publik,” kata Hery dalam keterangan persnya, Rabu. 

Mantan Ketua Umum PMII itu mengatakan realitas dunia yang multiporal dan plural menjadi kesempatan emas untuk Indonesia.

Hery mengatakan Indonesia harus mampu mengapitalisasi keberagaman untuk kepentingan nasional.

“Sebab semua potensi yang beragam ini adalah aset nasional yang sangat penting,” kata mantan Wasekjen PBNU itu. 

Intelektual muda Hery Haryanto Azumi mengatakan sosok dari nonmuslim sebenarnya layak menjadi wapres RI.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Source link