• Sab. Nov 26th, 2022

Hampir 40 Juta Anak Melewatkan Vaksin Campak pada 2021

Nov 24, 2022 , , ,
Hampir 40 juta anak di seluruh dunia melewatkan dosis vaksin campak pada 2021.

Jakarta, CNN Indonesia

Hampir 40 juta anak di seluruh dunia melewatkan dosis vaksin campak pada 2021. Hal ini mencerminkan tingkat imunisasi gagal pulih dari gangguan yang disebabkan oleh pandemi covid-19.

Berdasarkan riset yang diterbitkan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, angka tersebut menjadi kemunduran besar dalam menghilangkan penyakit mematikan itu.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyorot ironi saat vaksin covid-19 dikembangkan dan digunakan dalam waktu singkat, program imunisasi rutin terganggu.

“Mengembalikan program imunisasi ke jalurnya sangatlah penting. Di balik setiap statistik dalam laporan ini ada seorang anak yang berisiko terkena penyakit yang dapat dicegah,” ujar Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari AFP, Kamis (24/11).

Menurut laporan tersebut, 25 juta anak melewatkan dosis pertama sementara 14,7 juta anak melewatkan dosis kedua.

Padahal, penyakit campak dapat dicegah melalui vaksinasi.

Karena sifatnya sangat menular, diperkirakan 95 persen populasi perlu divaksinasi dengan dua dosis atau lebih untuk menciptakan kekebalan kelompok.

Pada 2021, hanya 81 persen anak di dunia yang menerima dosis pertama dan 71 persen menerima dosis kedua.

Itu adalah tingkat cakupan global terendah dari dosis pertama sejak 2008.

Lima negara dengan jumlah bayi tertinggi yang tidak menerima dosis pertama adalah Nigeria, India, Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, dan Indonesia.

Tidak ada wilayah WHO yang telah mencapai dan mempertahankan eliminasi campak. Risikonya virus dapat menyebar dengan cepat melintasi perbatasan.

Sejak 2016, sepuluh negara yang sebelumnya memberantas campak mengalami wabah dan penularan kembali terjadi.

Campak ditandai dengan demam tinggi dan ruam – meskipun bagian dari apa yang membuatnya sangat berbahaya adalah dapat menular selama berhari-hari sebelum ruam muncul.

Komplikasi dapat berupa pneumonia dan pembengkakan otak, yang dapat menyebabkan kecacatan permanen. Antara 1 hingga 3 dari setiap seribu anak meninggal karena komplikasi pernapasan dan neurologis.

(sfr)



[Gambas:Video CNN]


Source link