• Sab. Nov 26th, 2022

Bapak, Ibu Guru, Jangan Didik Siswa dengan Kekerasan

menu

Bapak, Ibu Guru, Jangan Didik Siswa dengan Kekerasan

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama para siswa saat memperingati Hari Guru Nasional di Halaman Balai Kota Surabaya, Jatim, Jumat (25/11/2022). (ANTARA/HO-Diskominfo Surabaya)

jpnn.com – SURABAYA – Para guru diminta untuk tidak mendidik siswa dan siswi dengan kekerasan.

Permintaan tersebut disampaikan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi saat memperingati Hari Guru Nasional di Halaman Balai Kota Surabaya, Jatim, Jumat (25/11).

Eri mengakui, perbuatan para murid mungkin kadang menjengkelkan, menyakitkan atau bahkan menggoda.

Namun, para guru jangan mendidik dengan kekerasan karena hal itu dapat merusak mental anak didik.

“Jangan mendidik dengan kekerasan, karena mental yang baik dari seorang murid adalah ketika dididik oleh guru dengan kelembutan, keteguhan dan prinsip hidup,” ujar Eri Cahyadi dalam sambutannya.

Cak Eri mengatakan dalam peringatan Hari Guru Nasional kali ini, pihaknya meminta para guru mendidik siswa di Kota Surabaya dengan kelembutan dan keteguhan.

Dua hal tersebut dinilai penting untuk menciptakan para calon pemimpin bangsa yang memiliki karakter dan mental baja.

Cak Eri lebih lanjut mengatakan guru adalah sosok teladan, pengganti orang tua saat berada di lingkungan pendidikan.

Bapak, ibu guru, jangan mendidik siswa maupun siswi dengan kekerasan karena akan merusak mental.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Source link